Ekosistem Pantai

Ekosistem pantai menjadi salah satu bentuk ekosistem yang ada di bumi. Seperti yang diketahui jika bumi terdiri atas 2 jenis ekosistem, yaitu daratan dan air.

Di mana ekosistem pantai adalah salah satu jenis bentuk dari ekosistem daratan meskipun letaknya berdekatan dengan ekosistem laut.

Pantai merupakan ekosistem yang berada di wilayah antara laut dan daratan, di mana di dalamnya terdiri atas komponen biotik dan abiotik.

Dalam sebuah ekosistem, tentu ada rantai makanan pada masing-masing komponen di dalamnya yang membentuk energi.

Pengertian Ekosistem Pantai

Secara umum, ekosistem pantai merupakan interaksi yang terjadi antara komponen biotik dan abiotik yang berada di kawasan pantai.

Komponen-komponen tersebut saling berinteraksi, mempengaruhi, dan membentuk aliran energi. 

Bukan hanya saling membentuk energi saja, namun interaksi yang terjadi di antara komponen-komponen pun akan membentuk struktur biotik dan siklus materi.

Dapat dikatakan jika ekosistem pantai menjadi salah satu jenis ekosistem yang cukup unik, karena di dalamnya terdapat 3 unsur, yaitu daratan, air, dan udara.

Sehingga ada beberapa satuan ekosistem yang masuk ke dalam ekosistem di pantai, antara lain:

Rantai Makanan di Ekosistem Pantai

Adapun rantai makanan yang ada di wilayah pantai antara lain adalah:

  • Tumbuhan pantai (seperti kelapa dan bakau) → tikus pantai → burung → elang → pengurai
  • Alga → Kerang → Kepiting → cumi-cumi → manusia
  • Plankton → Ikan kakap→ burung albatros → pengurai
  • Fitoplankton → serangga → udang kecil → udang besar → manusia
  • Tumbuhan pantai → musang → ular → pengurai
  • Alga → ikan kecil → udang besar → manusia 
  • Serangga → udang kecil → ikan  → manusia → pengurai

Kemudian jika di rinci lagi, maka akan seperti berikut:

1. Produsen dalam Rantai Makanan di Pantai

Rantai makanan merupakan rangkaian organisme yang saling memakan satu sama lainnya sehingga mereka mendapatkan nutrisi dan energi dari organisme yang mereka makan.

Dalam sebuah rantai makanan, akan dimulai dari organisme yang berposisi sebagai produsen dan diakhiri dengan dekomposer.

Organisme yang menduduki posisi atas sebagai produsen merupakan organisme yang dapat memproduksi makanan dan energinya sendiri. 

Rantai makanan dimulai dari produsen yaitu tumbuh-tumbuhan. Tumbuhan memiliki peran untuk menangkap dan mengikat energi yang berasal dari sinar matahari.

Adanya kandungan klorofil di dalam tumbuhan, membantu tumbuhan melakukan fotosintesis dan menghasilkan makanan sendiri.

Di wilayah pantai sendiri ada banyak jumlah produsen yang kemudian dilanjutkan ke konsumen.

Konsumen adalah kelompok organisme heterotrof karena mereka tidak bisa menghasilkan makanannya sendiri, sehingga harus memakan organisme yang lain. 

2. Konsumen dalam Rantai Makanan di Pantai

Setelah produsen, dilanjutkan ke konsumen tingkat pertama. Pada konsumen tingkat I umumnya memiliki ciri perkembangbiakan yang cukup cepat yang membuat populasinya cukup banyak.

Namun tetap tidak melebihi populasi dari produsen. Biasanya untuk konsumen tingkat I yang ada di wilayah pantai bisa berbentuk udang kecil, ikan kecil, kerang, maupun konsumen berukuran kecil lainnya.

Selanjutnya rantai makanan akan dilanjutkan dengan konsumen tingkat II dan III. Pada tingkat ini, konsumen juga termasuk organisme heterotrof.

Akan tetapi berbeda dengan konsumen tingkat I, organisme di sini merupakan golongan pemakan daging atau hewan (karnivora). 

Populasi mereka jumlahnya lebih kecil dibandingkan dengan herbivora dikarenakan kemampuan berkembang biaknya yang terbilang rendah.

Dalam ekosistem pantai, konsumen tingkat II bisa berbentuk kepiting kecil sedangkan konsumen tingkat terakhir ditempati burung atau ular. 

Konsumen tingkat III berada di pertingkat paling rendah karena populasinya yang paling sedikit.

Sedangkan untuk produsen maupun sumber makanan berada di tingkat atas dikarenakan tugasnya yang harus memenuhi kebutuhan makanan dan energi kepada konsumen.

3. Dekomposer dalam Rantai Makanan di Pantai

Jumlah populasi produsen (sumber makanan) tidak boleh lebih sedikit dari jumlah populasi konsumen yang berada di bawahnya, sehingga tidak terjadi kekurangan sumber makanan dan energi.

Kemudian rantai makanan dilanjutkan oleh jamur, bakteri, maupun semut.

Tugasnya yaitu menguraikan jasad konsumen dalam ekosistem pantai.

Namun bukan hanya bertugas menguraikan jasad konsumen yang sudah mati saja, pengurai juga dapat menguraikan jasad produsen yang sudah mati.

Tabel Rantai Makanan pada Ekosistem Pantai

Dengan melihat rantai makanan di atas,

Dapat disimpulkan bahwa organisme yang hidup di ekosistem pantai terbagi menjadi produsen, beberapa tingkatan konsumen, dan dekomposer, seperti pada tabel di bawah ini.

TingkatanOrganisme
ProdusenAlga, pohon bakau, plankton
Konsumen Tingkat IUdang kecil, ikan kecil, kerang, serangga
Konsumen Tingkat IIIkan besar, sedang besar, sepiting, cumi-cumi
Konsumen Tingkat IIIBurung pemakan ikan, ular, manusia
Dekomposer/PenguraiBakteri dan jamur

Contoh Organisme pada Ekosistem Pantai

Sama seperti ekosistem lainnya yang ada di bumi, ada beberapa komponen di dalam ekosistem pantai:

1. Komponen Abiotik 

Yang termasuk komponen ini adalah suhu, batu, udara, pasir, tanah, dan lainnya. Di pantai, yang termasuk komponen abiotik khas adalah batu karang dan pasir. 

2. Komponen Biotik Autotrof

Komponen biotik autotrof merupakan makhluk hidup yang letaknya berada di paling dasar dalam rantai makanan.

Organisme autotrof bisa menghasilkan makanan sendiri sehingga disebut sebagai produsen, seperti kelapa, ganggang, bakau, dan lainnya. 

3. Komponen Biotik Heterotrof

Organisme yang tidak dapat memproduksi makanan sendiri sehingga bertahan hidup dengan memangsa organisme lainnya, sehingga disebut sebagai konsumen.

Dalam hal ini ada beberapa tingkat, yaitu konsumen tingkat 1 dan tingkat 2. 

4. Dekomposer

Dekomposer merupakan komponen di dalam ekosistem yang bekerja menguraikan sisa dari makhluk hidup yang sudah mati. Biasanya merupakan jenis jamur dan bakteri. 

Komponen-komponen di ataslah yang kemudian saling berinteraksi satu sama lain dan membentuk sebuah rantai makanan.

Kesimpulan 

Bisa dikatakan jika wilayah pantai adalah ekosistem yang cukup unik, karena menjadi pertemuan antara daratan dan air.

Selain itu, ekosistem pantai juga dipengaruhi siklus air pantai yang terkadang pasang surut. 

Sehingga organisme yang bertahan adalah organisme yang harus bisa beradaptasi dengan melekat ke benda maupun tanaman lain serta tahan dengan ombak.

Karena itulah organisme yang berada di ekosistem pantai memiliki perbedaan yang cukup jauh, baik dengan organisme di darat maupun laut.

Daftar Pustaka
  • https://lifestyle.kontan.co.id/news/rantai-makanan-pengertian-dan-contoh-contoh-rantai-makanan?page=all
  • https://dosenbiologi.com/biologi-dasar/contoh-rantai-makanan-di-pantai

Originally posted 2021-01-15 17:00:22.

Nilai Kualitas Artikel

Leave a Comment